Kamis, 14 Agustus 2014

SARANG BARU LIBERAL ITU BERNAMA SALIHARA

Sarang Baru Aktivitas JIL : Dari Utan Kayu ke Komunitas Salihara 

Free Style !

Nongkrong di komunitas liberal ”Salihara” ibarat duduk di atas bara. Setiap kali menyimak obrolan anak-anak muda di komunitas itu, bisa membuat gendang telinga ini mendidih. Pembicaraan mereka adalah seputar penolakan terhadap syari’at, menggunjing gerakan Islam anti-liberal, hingga meledek penegak amar ma’ruf nahi mungkar. Hanya tawa dan olok-olok yang terdengar. Seperti itulah suasana di komunitas liberal yang pernah sumber telusuri.

Banyak agenda yang mereka gelar dalam setiap event. Seolah-olah tak ada ruang kosong dan waktu yang luang untuk tidak mengasongkan dagangan mereka: sekularisme, pluralisme, liberalisme, relativisme, multikulturalisme dan sebagainya. Berbagai kegiatan diskusi, seminar, bedah buku, pemutaran film, hingga pergelaran seni-budaya menjadi bagian dari aktivitas mereka.

Yang membuat anak-anak muda betah dengan komunitasnya adalah suasana tempat yang nyaman untuk nongkorong. Komunitas yang berlokasi di bilangan Pasar Minggu, Jakarta Selatan itu memiliki gedung yang dirancang dengan konstruksi bangunan yang unik, asri dan dilengkapi dengan berbagai fasilitas, seperti toko buku, perpustakaan, cafe, ruang theater, ruang diskusi hingga hotspot.

Sambil ngopi atau ngeteh, anak-anak muda itu merasa at home, seperti di rumah sendiri. Mereka bisa mengisi waktunya dengan membaca, on line, atau sekadar ngobrol dengan teman-teman se-visi. Mereka seperti menemukan keluarga baru. Sangat disayangkan komunitas budaya ini dinodai oleh pemikiran sepilis yang sering diasongkan di tempat ini.




Sekelumit Komunitas Salihara


Dalam sebuah situsnya dipaparkan, Komunitas Salihara adalah sebuah kantong budaya yang berkiprah sejak 8 Agustus 2008, dan pusat kesenian multidisiplin swasta pertama di Indonesia.

 Berlokasi di atas sebidang tanah seluas sekitar 3.800 m2 di Jalan Salihara 16, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, kompleks Komunitas Salihara terdiri atas tiga unit bangunan utama: Teater Salihara, Galeri Salihara, dan ruang perkantoran. Saat ini, Teater blackbox Salihara adalah satu-satunya yang ada di Indonesia. Pada saat ini kompleks Komunitas Salihara sedang diperluas dengan tambahan fasilitas untuk studio latihan, wisma seni dan amfiteater.
Komunitas Salihara dibentuk oleh sejumlah sastrawan, seniman, jurnalis, dan peminat seni. Sejak berdiri, Komunitas Salihara telah menampilkan berbagai macam acara seni dan pemikiran; sebagian datang dari mancanegara, dan berkelas dunia pula.

Pernah didapuk sebagai “The Best Art Space” (2010) oleh majalah Time Out Jakarta dan sebagai satu dari “10 Tempat Terunik di Jakarta” (2010) versi Metro TV, arsitektur Komunitas Salihara juga dinobatkan sebagai “Karya arsitektur yang menerapkan aspek ramah lingkungan” oleh Green Design Award 2009.

Saat ini Komunitas Salihara banyak dikunjungi oleh masyarakat yang ingin menikmati program-program kesenian dan pemikiran, klasik dan mutakhir, dan bermutu tinggi. Di samping itu, Komunitas Salihara menjadi tempat berkumpul bagi berbagai kelompok minat—misalnya sastrawan, pembuat film, koreografer, arsitek muda, peminat filsafat, penerjemah, pencinta buku, dan lain-lain. Komunitas Salihara dapat juga disebut pusat kebudayaan alternatif: ia tidak dimiliki oleh pemerintah pusat, pemerintah daerah, ataupun kedutaan asing.

Visi Komunitas Salihara adalah memelihara kebebasan berpikir dan berekspresi, menghormati perbedaan dan keragaman, serta menumbuhkan dan menyebarkan kekayaan artistik dan intelektual. Di Indonesia saat ini, yang sudah menjalankan demokrasi elektoral dalam dua dasawarsa terakhir, kebebasan berpikir dan berekspresi masih sering terancam dari atas (dari aparat Negara) maupun dari samping (dari sektor masyarakat sendiri, khususnya sejumlah kelompok yang mengatasnamakan agama dan suku).

Dalam pemrograman, Komunitas Salihara memprioritaskan kesenian-kesenian baru. Kebaruan ini adalah, bagi kami, bukan hanya menandakan masyarakat pendukung kesenian yang dinamis, tapi juga sikap kreatif terhadap berbagai warisan kesenian Indonesia dan dunia. Komunitas Salihara mengajak penonton untuk mendukung kebaruan ini. Namun diperlukan proses yang agak panjang untuk mencapai situasi ideal ini.

Komunitas Salihara masih menampilkan kesenian yang bersifat “biasa”, yang di anggap bisa menjadi jembatan bagi penonton umum untuk menuju kesenian baru. Diharapkan, pada tahun-tahun mendatang, Komunitas Salihara dapat mementaskan lebih banyak lagi kesenian baru dan memperluas lingkaran penonton yang berwawasan baru pula.

Dalam menjalankan program-programnya, Komunitas Salihara dibantu oleh berbagai lembaga, terutama lembaga-lembaga swasta maupun perorangan. Di samping itu Komunitas Salihara selalu berusaha bekerjasama dengan sejumlah lembaga asing—misalnya pusat-pusat kebudayaan asing yang ada di Jakarta—untuk mendatangkan sejumlah kelompok ke Indonesia.

Dari Utan Kayu ke Komunitas Salihara


Komunitas Salihara berdiri pada 2008, tetapi sejarahnya telah dimulai sejak 1994. Sekitar setahun setelah majalah Tempo diberedel pemerintah Orde Baru pada 1994, sebagian pengasuh majalah tersebut, bersama sejumlah wartawan, sastrawan, intelektual dan seniman mendirikan Komunitas Utan Kayu. Berbentuk sebuah kantong budaya di Jalan Utan Kayu 68H, Jakarta Timur, Komunitas Utan Kayu terdiri atas Institut Studi Arus Informasi (ISAI), Galeri Lontar, Teater Utan Kayu (TUK), Kantor Berita Radio 68H, dan Jaringan Islam Liberal.

Tiga di antaranya yang bergerak di lapangan kesenian—Galeri Lontar, Teater Utan Kayu, dan Jurnal Kebudayaan Kalam (jurnal ini terbit sejak awal 1994, dengan dukungan penuh majalah Tempo)—secara terus-menerus berupaya menumbuhkan dan menyebarkan kekayaan artistik dan intelektual, baik melalui pertunjukan kesenian, pameran seni rupa, ceramah dan diskusi tentang beragam topik, maupun lewat tulisan yang diterbitkan Kalam.
Galeri Lontar memamerkan karya para seniman dalam dan luar negeri berupa gambar, lukisan, karya grafis, foto, patung, atau instalasi—terutama berdasarkan kualitas dan semangat inovatifnya. Galeri ini telah memperkenalkan para seniman yang kini menempati posisi terdepan dalam khazanah seni rupa Indonesia.

Teater Utan Kayu secara berkala menyelenggarakan pementasan lakon, musik, tari, pemutaran film, serta ceramah dan diskusi tentang kebudayaan, seni, dan filsafat. Teater ini memberi ruang seluas-luasnya bagi seniman dari khazanah tradisi maupun seniman mutakhir yang ingin bereksperimen dan menawarkan kebaruan.

Komunitas Utan Kayu pun sudah biasa mengelola kegiatan berskala internasional, di antaranya Jakarta International Puppetry Festival (2006), Slingshort Film Festival (2006), dan International Literary Biennale yang berlangsung tiap dua tahun sejak 2001.
Setelah berusia sekitar satu dekade, sayap kesenian Komunitas Utan Kayu bertekad meneruskan dan mengembangkan apa yang telah dicapai. Demi menampung perluasan aktivitas itu, para pendiri dan pengelolanya lantas mengambil prakarsa membangun kompleks Komunitas Salihara.

Dari segi rancang bangun, kompleks Komunitas Salihara dapat dipandang sebagai sebuah percobaan arsitektur yang unik. Ia karya tiga arsitek dengan kecenderungan masing-masing—gedung teater dirancang oleh Adi Purnomo, gedung galeri oleh Marco Kusumawijaya, dan gedung perkantoran oleh Isandra Matin Ahmad. Ketiganya kemudian duduk bersama untuk memadukan rancangan ke dalam visi yang sama: membangun rumah baru bagi kesenian dan pemikiran yang ramah lingkungan dan hemat energi.

Berdiri sejak 2008, Komunitas Salihara tumbuh bersama khalayak yang makin cerdas, terbuka, dan demokratis. Para pengelolanya percaya bahwa kepiawaian di bidang seni adalah investasi yang tak ternilai bagi pertumbuhan masyarakat Indonesia sejak hari ini. Khalayak adalah bagian sangat penting dalam menyuburkan kepiawaian tersebut


Salihara Menghancurkan Anak-Anak Kami !


1]. Seperti yg saya bilang tadi. Di Islam ada "JIL", di sastra itu ada "TUK" (Teater Utan Kayu), di dunia kesenian mereka itu ada "SALIHARA"

2]. Lihat betapa bahaya ideologi liberal ini ketika di jejalkan ke otak anak2 muda, salah satu contohnya adalah di komunitas Salihara

3]. Komunitas salihara ini layaknya miniatur masyarakat yang menganut kultur kebebasan. Anak muda minim iman mana yang tak tergiur ?

4]. Anak muda, tanpa bekal agama yang cukup, bersentuhan dan selalu di cekoki pergaulan seperti di salihara ini, anda bisa bayangkan?

5]. Bagaimana ini ? anak2 muda ini malah mencemooh orang2 yang sejatinya justru sayang pd mereka, masa depan mereka, kehidupan mereka ?

6]. Lalu ketika pelajaran dijabarkan Allah dalam bentuk "tragedi RW" orang2 itu masih meng-klaim bahwa itu hanya ulah individu ? salihara

7]. Bukankah individu2 itulah yang meperjuangkan ideologi mereka lalau meleburkan diri dalam komunitas yg mereka labeli salihara

8]. Mengajarkan nya pada anak2 ingusan dg "bahasa dewa" yg membuat mrk ternganga, kata serupa mantra berlafal : KEBEBASAN , Salihara.

9]. Telanjang adalah seni, Setubuh adalah seni, Selangkang adalah seni, apa beda mereka itu dengan HEWAN ?

10]. Apakah seni melulu eksploitasi tentang segala kosakata yang mencakup pada definisi CABUL lihat saja produk2 sastra salihara

11]. Tari telanjang, novel cabul, puisi mesum, apa yang diharapkan dari seni yang melulu berbicara ke cabul an , salihara

12]. Lalu mereka bilang otak kami-lah yang kotor? memang siapa yang memperkosa anak perawan orang di komunitas salihara itu ? Kami ?

13]. Beralasan itu oknum, kasuistik ? apakah mereka menjamin di salihara tak ada RW RW yang lain ? yang diam dalam depresi tak mampu berteriak ?

14]. Kebejatan dalam bungkus seni, orang dengan akal sehat mana yang tak mencerca-nya ? Tapi salihara seolah bangga dengan itu

15]. Salihara ini menghimpun anak2 muda, menggoda mrk dg keindahan seni, lalu menanamkan nilai2 cabul dalam bungkus seni tanpa disadari

16]. Mungkin tak terlihat "kelainan" mereka secara umum dalam bermasy, tapi dalam detail pergaulan mereka ? padahal mereka pewaris negeri ini !

17]. Apa sempat orang2 itu berpikir memperbaiki negeri ini ? memperbaiki bagian mana dari negeri ini dg nilai2 cabul seperti salihara ini ?

18]. Dengan seni ?, lalu apa seni cabul ini bisa disebut memperbaiki pribadi manusia manusia di dalamnya? salihara

19]. Mereka bilang: "jangan urusi kami?" lalu apakah para dedengkot salihara itu berani berkata seperti itu pada ortu RW si korban SS ?

20]. Maka bagian dari salah satu solusi yang nyata adalah TUTUP SALIHARA bisa dibayangkan jika bertambah byk anak muda yg ada di dlm nya ?


21]. Berita masyarakat jakarta menolak kelakuan cabul dalam terbitan buku oleh salihara ada dalam dalam link ini
~>> 
http://www.merdeka.com/peristiwa/dikepung-warga-peserta-diskusi-terjebak-di-salihara.html

Naudzubillahimindzalik, bisa hancur masa depan negara ini jika pendidikan percabulan berkedok seni seperti salihara ini meracuni para remaja republik indonesia kelak !

Waspada - waspadalah !

Like And Share !





Sumber :
Voaislam.com
Dan Lainnya.

























Tidak ada komentar:

Poskan Komentar